KERANA DIRI KITA BEGITU BERHARGA

KERANA DIRI KITA BEGITU BERHARGA
BICARA TENTANG KITA

Followers

Friday, October 29, 2010

(korean song) kiss - Because i'm a girl





I just can't understand the ways
Of all the men and their mistakes
You give them all your heart
And then they rip it all away

You told me how much you loved me
And how our love was meant to be
And I believed in you
I thought that you would set me free

(REFRAIN):
You should've just told me the truth
That I wasn't the girl for you
Still, I didn't have a clue
So my heart depended on you, whoa

(CHORUS):
Although I'll say I hate you now
Though I'll shout and curse you out
I'll always have love for you
Because I am a girl

Been told a man will leave you cold
Get sick of you and bored
I know that it's no lie
I gave my all, still I just cry

Never again will I be fooled
To give my all when nothing's true
I won't be played again
But I will fall in love again

(REFRAIN)
You should've just told me the truth
That I wasn't the girl for you
Still, I didn't have a clue
So my heart depended on you, whoa


(CHORUS)
Although I'll say I hate you now
Though I'll shout and curse you out
I'll always have love for you
Because I am a girl

I Want You So
NoW you leave me in the cold
How could this be?
I thought that you Really Loved Me

Into the Night
I will pray that you're alright
YOu hurt me so
I just can't let you go

You took advantage of my willingness
To do anything for love
Now I'm the only one in pain
Will you please take it all away?

Never thought Born being A girl
I can love you and be burned
Now I will build a wall
To never get torn again

(CHORUS)
Although I'll say I hate you now
Though I'll shout and curse you out
I'll always have love for you
Because I am a girl

Well See You Soon...


*****************************************************************************
i got dis lyrics from :


terharu bile tgk video neh...sedeh pun ade gak...sob sob sob...









Thursday, October 28, 2010

~backstabber~



Aku agak hairan di sini...best sangat ker melihat org lain derita? best sangat ker nak lihat orang laen di cerca? best sangat ker nak jadi tumpuan orang? menaikkan diri sendiri tapi menjatuhkan orang laen...perlu ker nak menghebohkan keburukan orang laen andai kebenaran sudah di depan mata?

Mengapa ini semua terjadi...padahal kita semua sama...semua ada kelebihan dan kekurangan masing-masing...tidak ada manusia yang perfect melainkan Rasulullah s.a.w yang memang maksum...kita hanyalah umatnya yang serba kekurangan...

Sakit sangatkah melihat kebahagiaan kawan sendiri? mengapa mesti ada cemburu di hati? susah sangatkah untuk sama-sama mensyukuri nikmat yang di beri...? andai sudah tertulis takdir seseorang itu lebih dari kita, mengapa mesti kita mempertikaikannya?

Belajarlah untuk menerima hukum kehidupan...walau perit, tapi cubalah untuk redha...


***pesanan untuk diriku jua...:p




~maCaM nAk dEMaM~

ITS time for them to pray...solat jumaat...=)
aku still kat dalam ofis neh...nak keluar cari makanan, xlarat plak...aish...sakit kepala sangat neh...serius macam nak demam...sob sob sob...tadi sempat tdo kejap, yela, lunch hour neh...tapi kepalaku ini stilll berat ag...mcm kena hempap sumthg jerk...aish...jgan lah demam plak time2 tengah bz mcm gni...sush la aku nanti...huhu

demam rindu nak balik rumah ker? erk...xde pasal...ni mesti sebab stress sesangat...bz ngat a few days neh...erm...keje susah, xkeje lagi la susah...aku kena bertahan...bertahan...bertahan...chaiyok3...yakin boleh...hehehe

pape pon...i nak mkan jap la...mkn pape yg ade neh...then...panadol...hope dapat kurang cket sakit neh...




Wednesday, October 27, 2010

~Cuti-cuti Cinta - Movie Trailer~



baru maLAM tadi tengok cte neh...best cte nyer...lucu....tergelak jugak aku di buatnya...yang aku pelik...kwn2 aku cakap cte neh boring...ade yg tertdo...membazir betul...baek tak yah g tengok wayang kalo mcm tu...tapi xper....family die banyak sangat duit kot sampai xtau dah nak habiskan duit tu kat maner...janji bukan aku...sukati kau lah...duit mak bapak engko...hohoho...

sweet cte neh...suke tgk farid kamil dlm cte neh...padahal aku bukan lah peminat fanatik sape2 pun....suke tengok jek...hehehe...

pape pon...layannnzzzzzzzzzzzzzz....=)



~RiGhT HeRe WaiTiNg~

video


ketahuilah...kasih dan sayangku padamu...ikhlas...tidak memerlukan balasan...tidak perlu sebab KENAPA...hanya hati yang mengerti...aku tak pernah peduli andai kau membenciku...aku doakan kebahagiaan untukmu...moga kau bertemu dengan dia yang mampu menyayangimu seadanya...wish u luck in ur life...ketahuilah...aku sayang padamu...



Tuesday, October 26, 2010

~DiAm dIaM - tiLu~



Lirik Diam-Diam – Tilu

Wajah yang tampan
Sungguh menawan
Dan juga kaya
Ku suka dia
Tak banyak gaya sungguh sederhana
Baik budinya juga bahasanya

Saat kau menghampiri diriku
Ku ingin engkau tahu
Sebenarnya aku

Chorus
Diam-diam
Aku jatuh hati padamu
Ku ingin kau tahu
Diam-diam
Aku jatuh hati padamu
Ku ingin kau tahu

Wajah yang tampan
Sungguh menawan
Dan juga kaya
Ku suka dia
Tak banyak gaya sungguh sederhana
Baik budinya juga bahasanya

Saat kau menghampiri diriku
Ku ingin engkau tahu
Sebenarnya aku

Ulang Chorus 2X

Saat kau menghampiri diriku
Ku ingin engkau tahu
Sebenarnya aku

Ulang Chorus 2X





~phone call~

kenak owh? setiap kali aku nenga bunyi tepon opis eh, mesti aku berdebar2...pahal owh? aku rasa takut jak...takut ada org nunggah aku g opis laen...ha ha ha...

kenak aku takut? takut bukan takut yang mcm nampak antu ya...tok takut + xmaok + and x rela untuk berpindah...aku selesa dok opis lamak ku tok...ada org sekepala...mun aku g cnun kelak, ada gik ka biah mcm tok? XDA NAKKkkk???????????

aish...selesa aku d ctok walau pun byk keja...mun d cnun kelak, mesti aku rasa tense....erk...ya ka? hehehehehe...






~Damn It's True!~


...You never know how strong you are,
until
being strong is the only choice you have...




~news for today~



...Gagal sekali bukan gagal selamanya...

...Gagal tak bererti anda seorang gagal namun memberi seribu pengertian kepada diri, erti gagal dan berusaha untuk berjaya...

...sekiranya tiada kegagalan, sukarnye seseorang itu memahami situasi menghadapi kegagalan...

...INGAT!!!

...Gagal menjadikan ANDA HEBAT selepas itu!!!...

4rom a friend...=)



~poem of the day~



...Never make someone you everything
because
when they are gone you got nothing...


Monday, October 25, 2010

~ SaKiT GiGi ~

sakit gigi ku eh...rasa apa jak...sampei ke palak2 ku rasa sakit...pahal jak kah gigi tok tiba2 sakit owh??? nak ngata aku banyak mkn coklat, aku mkn cket2 jak...xdalah sampei berbungkus-bungkus di telan ku...stakat 2 3 papan...ok lah ya...ckit jak bah...huhu


aku dah telan pain killer tadik, tapi still sakit juak...x masi alu jak ubat ya eh...gney nak molah owh...? jgn mlam tok aku xpat tdo gik mcm malam tadik dah lah...aish...nang sakitttt.......uwwwaaaaaa.....



::: maafkan saya :::


ak3m...im sorry 4 da thing that i hav done...its really not me...



Wednesday, October 20, 2010

~KeSatLAh air MaTaMU wAhAi wAniTa~

I got dis article from my fwen...so, lets share da in4...=)

“Apabila hati terikat dengan Allah, kembalilah wanita dengan asal fitrah kejadiannya, menyejukkan hati dan menjadi perhiasan kepada dunia – si gadis dengan sifat sopan dan malu, anak yang taat kepada ibu bapa, isteri yang menyerahkan kasih sayang, kesetiaan dan ketaatan hanya pada suami.”


Bait-bait kata itu aku tatapi dalam-dalam. Penuh penghayatan. Kata-kata yang dinukilkan dalam sebuah majalah yang ku baca. Alangkah indahnya jika aku bisa menjadi perhiasan dunia seperti yang dikatakan itu. Ku bulatkan tekad di hatiku. Aku ingin menjadi seorang gadis yang sopan, anak yang taat kepada ibu bapaku dan aku jua ingin menjadi seorang isteri yang menyerahkan kasih sayang, kesetiaan dan ketaatan hanya untuk suami, kerana Allah

Menjadi seorang isteri…. Kepada insan yang disayangi….. Idaman setiap wanita. Alhamdulillah, kesyukuran aku panjatkan ke hadrat Ilahi atas nikmat yang dikurniakan kepadaku.


Baru petang tadi, aku sah menjadi seorang isteri setelah mengikat tali pertunangan 6 bulan yang lalu. Suamiku, Muhammad Harris, alhamdulillah menepati ciri-ciri seorang muslim yang baik. Aku berazam untuk menjadi isteri yang sebaik mungkin kepadanya.


Assalamualaikum,” satu suara menyapa pendengaranku membuatkan aku gugup seketika


Waalaikumusalam, jawabku sepatah. Serentak dengan itu, ku lontarkan satu senyuman paling ikhlas dan paling manis untuk suamiku. Dengan perlahan dia melangkah menghampiriku


Ain buat apa dalam bilik ni? Puas abang cari Ain dekat luar tadi. Rupanya kat sini buah hati abang ni bersembunyi.”


Aku tersenyum mendengar bicaranya. Terasa panas pipiku ini. Inilah kali pertama aku mendengar ucapan ‘abang’ dari bibirnya

Dan itulah juga pertama kali dia membahasakan diriku ini sebagai ‘buah hati’ nya. Aku sungguh senang mendengar ucapan itu. Perlahan-lahan ku dongakkan wajahku dan aku memberanikan diri menatap pandangan matanya


Betapa murninya sinaran cinta yang terpancar dari matanya, betapa indahnya senyumannya, dan betapa bermaknanya renungannya itu. Aku tenggelam dalam renungannya, seolah-olah hanya kami berdua di dunia ini


Seketika aku tersedar kembali ke alam nyata. “Ain baru je masuk. Nak mandi. Lagipun dah masuk Maghrib kan?” ujarku


Ha’ah dah maghrib. Ain mandi dulu. Nanti abang mandi dan kita solat Maghrib sama-sama ye?” Dia tersenyum lagi. Senyum yang menggugah hati kewanitaanku. Alangkah beruntungnya aku memilikimu, suamiku


Selesai solat Maghrib dan berdoa, dia berpusing mengadapku. Dengan penuh kasih, ku salami dan ku cium tangannya, lama.

Aku ingin dia tahu betapa dalam kasih ini hanya untuknya. Dan aku dapat merasai tangannya yang gagah itu mengusap kepalaku dengan lembut. Dengan perlahan aku menatap wajahnya

“Abang…..” aku terdiam seketika. Terasa segan menyebut kalimah itu di hadapannya. Tangan kami masih lagi saling berpautan. Seakan tidak mahu dilepaskan. Erat terasa genggamannya.

Ya sayang…” Ahhh….bicaranya biarpun satu kalimah, amat menyentuh perasaanku.

Abang… terima kasih atas kesudian abang memilih Ain sebagai isteri biarpun banyak kelemahan Ain. Ain insan yang lemah, masih perlu banyak tunjuk ajar dari abang. Ain harap abang sudi pandu Ain. Sama-sama kita melangkah hidup baru, menuju keredhaan Allah.” Tutur bicaraku ku susun satu persatu


Ain, sepatutnya abang yang harus berterima kasih kerana Ain sudi terima abang dalam hidup Ain. Abang sayangkan Ain. Abang juga makhluk yang lemah, banyak kekurangan. Abang harap Ain boleh terima abang seadanya. Kita sama-sama lalui hidup baru demi redhaNya.”


Insya Allah abang…. Ain sayangkan abang.”


Abang juga sayangkan Ain. Sayang sepenuh hati abang.”


Dengan telekung yang masih tersarung, aku tenggelam dalam pelukan


Hari-hari yang mendatang aku lalui dengan penuh kesyukuran. Suamiku, ternyata seorang yang cukup penyayang dan penyabar. Sebagai wanita aku tidak dapat lari daripada rajuk dan tangis.


Setiap kali aku merajuk apabila dia pulang lewat, dia dengan penuh mesra memujukku, membelaiku. Membuatku rasa bersalah. Tak wajar ku sambut kepulangannya dengan wajah yang mencuka dan dengan tangisan.

Bukankah aku ingin menjadi perhiasan yang menyejukkan hati suami? Sedangkan Khadijah dulu juga selalu ditinggalkan Rasulullah untuk berkhalwat1 di Gua Hira’.


Lalu, ku cium tangannya, ku pohon ampun dan maaf. Ku hadiahkan senyuman untuknya. Katanya senyumku bila aku lepas menangis, cantik!


Ahhh…. dia pandai mengambil hatiku. Aku semakin sayang padanya. Nampaknya hatiku masih belum sepenuhnya terikat dengan Allah. Lantaran itulah aku masih belum mampu menyerahkan seluruh kasih sayang, kesetiaan dan ketaatan hanya untuk suami.


“Isteri yang paling baik ialah apabila kamu memandangnya, kamu merasa senang, apabila kamu menyuruh, dia taat dan apabila kamu berpergian, dia menjaga maruahnya dan hartamu.”


Aku teringat akan potongan hadis itu. Aku ingin merebut gelaran isteri solehah. Aku ingin segala yang menyenangkan buat suamiku. Tuturku ku lapis dengan sebaik mungkin agar tidak tercalar hatinya dengan perkataanku. Ku hiaskan wajahku hanya untuk tatapannya semata-mata.


Makan minumnya ku jaga dengan sempurna. Biarpun aku jua sibuk lantaran aku juga berkerjaya. Pernah sekali, aku mengalirkan air mata lantaran aku terlalu penat menguruskan rumah tangga apabila kembali dari kerja. Segalanya perlu aku uruskan. Aku terasa seperti dia tidak memahami kepenatanku sedangkan kami sama-sama memerah keringat mencari rezeki.


Namun, aku teringat akan kisah Siti Fatimah, puteri Rasulullah yang menangis kerana terlalu penat menguruskan rumah tangga.

Aku teringat akan besarnya pahala seorang isteri yang menyiapkan segala keperluan suaminya. Hatiku menjadi sejuk sendiri.


Ya Allah, aku lakukan segala ini ikhlas keranaMu. Aku ingin mengejar redha suamiku demi untuk mengejar redhaMu. Berilah aku kekuatan, Ya Allah


“Ain baik, cantik. Abang sayang Ain.” Ungkapan itu tidak lekang dari bibirnya. Membuatkan aku terasa benar-benar dihargai. Tidak sia-sia pengorbananku selama ini. Betapa bahagianya menjadi isteri yang solehah.


Kehidupan yang ku lalui benar-benar bermakna, apatah lagi dengan kehadiran 2 orang putera dan seorang puteri. Kehadiran mereka melengkapkan kebahagiaanku


Kami gembira dan bersyukur kepada Allah atas nikmat yang dikurniakan kepada kami


Namun, pada suatu hari, aku telah dikejutkan dengan permintaannya yang tidak terduga.


“Ain….. Abang ada sesuatu nak cakap dengan Ain.”

Apa dia abang?” tanyaku kembali. Aku menatap wajahnya dengan penuh kasih.
“Ain isteri yang baik. Abang cukup bahagia dengan Ain. Abang bertuah punya Ain sebagai isteri,” bicaranya terhenti setakat itu. Aku tersenyum. Namun benakku dihinggap persoalan. Takkan hanya itu?


“Abang ada masalah ke?” Aku cuba meneka


Tidak Ain. Sebenarnya……,”bicaranya terhenti lagi. Menambah kehairanan dan mencambahkan kerisauan di hatiku. Entah apa yang ingin diucapkannya.


Ain…… Abang….. Abang nak minta izin Ain…… Untuk berkahwin lagi,” ujarnya perlahan namun sudah cukup untuk membuat aku tersentak. Seketika aku kehilangan kata.


A….. Abang….. nak kahwin lagi?” aku seakan tidak percaya mendengar permintaannya itu. Ku sangka dia telah cukup bahagia dengannku. Aku sangka aku telah memberikan seluruh kegembiraan padanya. Aku sangka hatinya telah dipenuhi dengan limpahan kasih sayangku seorang.

Rupanya aku silap. Kasihku masih kurang. Hatinya masih punya ruang untuk insan selain aku.


Tanpa bicara, dia mengangguk. “Dengan siapa abang?” Aku bertanya. Aku tidak tahu dari mana datang kekuatan untuk tidak mengalirkan air mata. Tapi…. hatiku… hanya Allah yang tahu betapa azab dan pedih hati ini.

Faizah. Ain kenal dia, kan?”


Ya, aku kenal dengan insan yang bernama Faizah itu. Juniorku di universiti. Rakan satu jemaah. Suamiku aktif dalam jemaah dan aku tahu Faizah juga aktif berjemaah.


Orangnya aku kenali baik budi pekerti, sopan tingkah laku, indah tutur kata dan ayu paras rupa. Tidakku sangka, dalam diam suamiku menaruh hati pada Faizah.


“A…. Abang…… Apa salah Ain abang?” nada suaraku mula bergetar. Aku cuba menahan air mataku daripada gugur. Aku menatap wajah Abang Harris sedalam-dalamnya. Aku cuba mencari masih adakah cintanya untukku


Ain tak salah apa-apa sayang. Ain baik. Cukup baik. Abang sayang pada Ain.”


Tapi….Faizah. Abang juga sayang pada Faizah…. bermakna….. sayang abang tidak sepenuh hati untuk Ain lagi.”


“Ain….. sayang abang pada Ain tidak berubah. Ain cinta pertama abang. Abang rasa ini jalan terbaik. Tugasan dalam jemaah memerlukan abang banyak berurusan dengan Faizah…. Abang tak mahu wujud fitnah antara kami.”


Lagipun…. abang lelaki Ain. Abang berhak untuk berkahwin lebih dari satu.”


Bicara itu kurasakan amat tajam, mencalar hatiku. Merobek jiwa ragaku. Aku mengasihinya sepenuh hatiku. Ketaatanku padanya tidak pernah luntur. Kasih sayangku padanya tidak pernah pudar. Aku telah cuba memberikan layanan yang terbaik untuknya. Tapi inikah hadiahnya untukku?


Sesungguhnya aku tidak menolak hukum Tuhan. Aku tahu dia berhak. Namun, alangkah pedihnya hatiku ini mendengar ucapan itu terbit dari bibirnya. Bibir insan yang amat ku kasihi.

Malam itu, tidurku berendam air mata. Dalam kesayuan, aku memandang wajah Abang Harris penuh kasih. Nyenyak sekali tidurnya.


Sesekali terdetik dalam hatiku, bagaimana dia mampu melelapkan mata semudah itu setelah hatiku ini digurisnya dengan sembilu.

Tidak fahamkah dia derita hati ini? Tak cukupkah selama ini pengorbananku untuknya? Alangkah peritnya menahan kepedihan ini. Alangkah pedihnya!

Selama seminggu, aku menjadi pendiam apabila bersama dengannya. Bukan aku sengaja tetapi aku tidak mampu membohongi hatiku sendiri. Tugasku sebagai seorang isteri aku laksanakan sebaik mungkin, tapi aku merasakan segalanya tawar. Aku melaksanakannya tidak sepenuh hati.


Oh Tuhan….. ampuni daku. Aku sayang suamiku, tapi aku terluka dengan permintaannya itu.


Apabila bertembung dua kehendak, kehendak mana yang harus dituruti. Kehendak diri sendiri atau kehendak Dia ?


Pastinya kehendak Dia. Apa lagi yang aku ragukan? Pasti ada hikmah Allah yang tersembunyi di sebalik ujian yang Dia turunkan buatku ini. Aku berasa amat serba-salah berada dalam keadaan demikian

Aku rindukan suasana yang dulu. Riang bergurau senda dengan suamiku. Kini, aku hanya terhibur dengan keletah anak-anak.

Senyumku untuk Abang Harris telah tawar, tidak berperisa. Yang nyata, aku tidak mampu bertentang mata dengannya lagi. Aku benar-benar terluka.


Namun, Abang Harris masih seperti dulu. Tidak jemu dia memelukku setelah pulang dari kerja walau sambutan hambar. Tidak jemu dia mencuri pandang merenung wajahku walau aku selalu melarikan pandangan dari anak matanya.

Tidak jemu ucapan kasihnya untukku. Aku keliru. Benar-benar keliru. Adakah Abang Harris benar-benar tidak berubah sayangnya padaku atau dia hanya sekadar ingin mengambil hatiku untuk membolehkan dia berkahwin lagi?

Oh Tuhan… Berilah aku petunjukMu.” Dalam kegelapan malam, aku bangkit sujud menyembahNya, mohon petunjuk dariNya. Aku mengkoreksi2 kembali matlamat hidupku.

Untuk apa segala pengorbananku selama ini untuk suamiku? Untuk mengejar cintanya atau untuk mengejar redha Allah?

Ya Allah, seandainya ujian ini Engkau timpakan ke atas ku untuk menguji keimananku, aku rela Ya Allah. Aku rela


Biarlah… Bukan cinta manusia yang ku kejar. Aku hanya mengejar cinta Allah. Cinta manusia hanya pemangkin. Bukankah aku telah berazam, aku inginkan segala yang menyenangkan buat suamiku


Dengan hati yang tercalar seguris luka, aku mengizinkan Abang Harris berkahwin lagi. Dan, demi untuk mendidik hati ini, aku sendiri yang menyampaikan hasrat Abang Harris itu kepada Faizah.


Suamiku pada mulanya agak terkejut apabila aku menawarkan diri untuk merisik Faizah.


Ain?…… Ain serius?”


Ya abang. Ain sendiri akan cakap pada Faizah. Ain lakukan ini semua atas kerelaan hati Ain sendiri. Abang jangan risau… Ain jujur terhadap abang. Ain tak akan khianati abang. Ain hanya mahu lihat abang bahagia,” ujarku dengan senyuman tawar. Aku masih perlu masa untuk mengubat luka ini. Dan inilah satu caranya. Ibarat menyapu ubat luka. Pedih, tetapi cepat sembuhnya.

Aku mengumpul kekuatan untuk menjemput Faizah datang ke rumahku. Waktu itu, suamiku tiada di rumah dan dia telah memberi keizinan untuk menerima kedatangan Faizah. Faizah dengan segala senang hati menerima undanganku.

Sememangnya aku bukanlah asing baginya. Malah dia juga mesra dengan anak-anakku.

Izah…… akak jemput Izah ke mari sebab ada hal yang akak nak cakapkan,” setelah aku merasakan cukup kuat, aku memulakan bicara.


Apa dia, Kak Ain. Cakaplah,” lembut nada suaranya


Abang Harris ada pernah cakap apa-apa pada Faizah?”


Maksud Kak Ain, Ustaz Harris?” Ada nada kehairanan pada suaranya. Sememangnya kami memanggil rakan satu jemaah dengan panggilan Ustaz dan Uztazah. Aku hanya mengangguk.


Pernah dia cakap dia sukakan Izah?


Sukakan Izah? Isyyy…. tak mungkinlah Kak Ain. Izah kenal Ustaz Harris. Dia kan amat sayangkan akak. Takkanlah dia nak sukakan saya pula. Kenapa Kak Ain tanya macam tu? Kak Ain ada dengar cerita dari orang ke ni?”


Tidak Izah. Tiada siapa yang membawa cerita…….” Aku terdiam seketika. Izah, kalau Kak Ain cakap dia sukakan Izah dan nak ambil Izah jadi isterinya, Izah suka?” Dengan amat berat hati, aku tuturkan kalimah itu

Kak Ain!” jelas riak kejutan terpapar di wajahnya. “Apa yang Kak Ain cakap ni? Jangan bergurau hal sebegini Kak Ain,”kata Faizah seakan tidak percaya. Mungkin kerana aku sendiri yang menutur ayat itu. Isteri kepada Muhammad Harris sendiri merisik calon isteri kedua suaminya.

Tidak Izah. Akak tak bergurau…… Izah sudi jadi saudara Kak Ain?” ujarku lagi. Air mataku seolah ingin mengalir tapi tetap aku tahan. Faizah memandang tepat ke wajahku.

Kak Ain. Soal ini bukan kecil Kak Ain. Kak Ain pastikah yang…… Ustaz Harris….. mahu… melamar saya?”


Dari nada suaranya, aku tahu Faizah jelas tidak tahu apa-apa. Faizah gadis yang baik. Aku yakin dia tidak pernah menduga suamiku akan membuat permintaan seperti ini. Lantas, aku menceritakan kepada Faizah akan hasrat suamiku



Demi untuk memudahkan urusan jemaah, untuk mengelakkan fitnah. Faizah termenung mendengar penjelasanku.

Kak Ain….. saya tidak tahu bagaimana Kak Ain boleh hadapi semuanya ini dengan tabah. Saya kagum dengan semangat Kak Ain. Saya minta maaf kak. Saya tak tahu ini akan berlaku. Saya tak pernah menyangka saya menjadi punca hati Kak Ain terluka,” ujarnya sebak. Matanya ku lihat berkaca-kaca


Izah… Kak Ain tahu kamu tak salah. Kak Ain juga tak salahkan Abang Harris. Mungkin dia fikir ini jalan terbaik. Dan akak tahu, dia berhak dan mampu untuk melaksanakannya. Mungkin ini ujian untuk menguji keimanan Kak Ain.”


Kak… Maafkan Izah.” Dengan deraian air mata, Faizah meraihku ke dalam elukannya. Aku juga tidak mampu menahan sebak lagi. Air mataku terhambur jua. Hati wanita. Biarpun bukan dia yang menerima kepedihan ini, tetapi tersentuh jua hatinya dengan kelukaan yang ku alami. Memang hanya wanita yang memahami hati wanita yang lain


Jadi… Izah setuju?” Soalku apabila tangisan kami telah reda.

Kak Ain…. Ini semua kejutan buat Izah. Izah tak tahu nak cakap. Izah tak mahu lukakan hati Kak Ain.”


Soal Kak Ain…. Izah jangan risau, hati Kak Ain… Insya Allah tahulah akak mendidiknya. Yang penting akak mahu Abang Harris bahagia. Dan akak sebenarnya gembira kerana Faizah pilihannya. Bukannya gadis lain yang akak tak tahu hati budinya. Insya Allah Izah. Sepanjang Kak Ain mengenali Abang Harris dan sepanjang akak hidup sebumbung dengannya, dia seorang yang baik, seorang suami yang soleh, penyayang dan penyabar. Selama ini akak gembira dengan dia. Dia seorang calon yang baik buat Izah Akak….. Izah terharu dengan kebaikan hati akak. Tapi bagi Izah masa dan Izah perlu tanya ibu bapa Izah dulu.”

Seeloknya begitulah. Kalau Izah setuju, Kak Ain akan cuba cakap pada ibu bapa Izah.”


Pertemuan kami petang itu berakhir. Aku berasa puas kerana telah menyampaikan hasrat suamiku. Ya Allah….. Inilah pengorbananku untuk membahagiakan suamiku. Aku lakukan ini hanya semata-mata demi redhaMu.’

Pada mulanya, keluarga Faizah agak keberatan untuk membenarkan Faizah menjadi isteri kedua Abang Harris. Mereka khuatir Faizah akan terabai dan bimbang jika dikata anak gadis mereka merampas suami orang

Namun, aku yakinkan mereka akan kemampuan suamiku. Alhamdulillah, keluarga Faizah juga adalah keluarga yang menitikberatkan ajaran agama. Akhirnya, majlis pertunangan antara suamiku dan Faizah diadakan jua.


Ain….. Abang minta maaf sayang,” ujar suamiku pada suatu hari, beberapa minggu sebelum tarikh pernikahannya dengan Faizah

Kenapa?”

Abang rasa serba salah. Abang tahu abang telah lukakan hati Ain. Tapi…. Ain sedikit pun tidak marahkan abang. Ain terima segalanya demi untuk abang. Abang terharu. Abang…. malu dengan Ain.”

Abang…. Syurga seorang isteri itu terletak di bawah tapak kaki suaminya. Redha abang pada Ain Insya Allah, menjanjikan redha Allah pada Ain. Itu yang Ain cari abang. Ain sayangkan abang. Ain mahu abang gembira. Ain anggap ini semua ujian Allah abang.


Ain…. Insya Allah abang tak akan sia-siakan pengorbanan Ain ini. Abang bangga sayang. Abang bangga punya isteri seperti Ain. Ain adalah cinta abang selamanya. Abang cintakan Ain.”


Tapi… Abang harus ingat. Tanggungjawab abang akan jadi semakin berat. Abang ada dua amanah yang perlu dijaga. Ain harap abang dapat laksanakan tanggungjawab abang sebaik mungkin.”

Insya Allah abang akan cuba berlaku seadilnya.” Dengan lembut dia mengucup dahiku. Masih hangat seperti dulu. Aku tahu kasihnya padaku tidak pernah luntur. Aku terasa air jernih yang hangat mula membasahi pipiku. Cukuplah aku tahu, dia masih sayangkan aku seperti dulu walaupun masanya bersamaku nanti akan terbatas

Pada hari pertama pernikahan mereka, aku menjadi lemah. Tidak bermaya. Aku tiada daya untuk bergembira. Hari itu sememangnya amat perit bagiku walau aku telah bersedia untuk menghadapinya

Malam pertama mereka disahkan sebagai suami isteri adalah malam pertama aku ditinggalkan sendirian menganyam sepi. Aku sungguh sedih. Maha hebat gelora perasaan yang ku alami. Aku tidak mampu lena walau sepicing pun. Hatiku melayang terkenangkan Abang Harris dan Faizah. Pasti mereka berdua bahagia menjadi pengantin baru.


Bahagia melayari kehidupan bersama, sedangkan aku? Berendam air mata mengubat rasa kesepian ini. Alhamdulillah. Aku punya anak-anak. Merekalah teman bermainku.
Seminggu selepas itu, barulah Abang Harris pulang ke rumah. Aku memelukknya seakan tidak mahu ku lepaskan. Seminggu berjauhan, terasa seperti setahun. Alangkah rindunya hati ini. Sekali lagi air mata ku rembeskan tanpa dapat ditahan.


Kenapa sayang abang menangis ni? Tak suka abang balik ke?” ujarnya lembut.

Ain rindu abang. Rindu sangat.” Tangisku makin menjadi-jadi. Aku mengeratkan pelukanku. Dan dia juga membalas dengan penuh kehangatan


Abang pun rindu Ain. Abang rindu senyuman Ain. Boleh Ain senyum pada abang?” Lembut tangannya memegang daguku dan mengangkat wajahku.

Abang ada teman baru. Mungkinkah abang masih rindu pada Ain?” Aku menduga keikhlasan bicaranya.


“Teman baru tidak mungkin sama dengan yang lama. Kan abang dah kata, sayang abang pada Ain masih seperti dulu. Tidak pernah berubah, malah semakin sayang. Seminggu abang berjauhan dari Ain, tentulah abang rindu. Rindu pada senyuman Ain, suara Ain, masakan Ain, sentuhan Ain. Semuanya itu tiada di tempat lain, hanya pada Ain saja. Senyumlah sayang, untuk abang.”
Aku mengukir senyum penuh ikhlas. Aku yakin dengan kata-katanya. Aku tahu sayangnya masih utuh buatku.


Kini, genap sebulan Faizah menjadi maduku. Aku melayannya seperti adik sendiri. Hubungan kami yang dulunya baik bertambah mesra. Apa tidaknya, kami berkongsi sesuatu yang amat dekat di hati


Dan, Faizah, menyedari dirinya adalah orang baru dalam keluarga, sentiasa berlapang dada menerima teguranku. Katanya, aku lebih mengenali Abang Harris dan dia tidak perlu bersusah payah untuk cuba mengorek sendiri apa yang disukai dan apa yang tidak disukai oleh Abang Harris. Aku, sebagai kakak, juga sentiasa berpesan kepada Faizah supaya sentiasa menghormati dan menjaga hati Abang Harris. Aku bersyukur, Faizah tidak pernah mengongkong suamiku. Giliran kami dihormatinya.

Walaupun kini masa untuk aku bersama dengan suamiku terbatas, tetapi aku dapat merasakan kebahagiaan yang semakin bertambah apabila kami bersama. Benarlah, perpisahan sementara menjadikan kami semakin rindu. Waktu bersama, kami manfaatkan sebaiknya. Alhamdulillah, suamiku tidak pernah mengabaikan aku dan Faizah. Aku tidak merasa kurang daripada kasih sayangnya malah aku merasakan sayangnya padaku bertambah. Kepulangannya kini sentiasa bersama sekurang-kurangnya sekuntum mawar merah. Dia menjadi semakin penyayang, semakin romantik. Aku rasa aku harus berterima kasih pada Faizah kerana kata suamiku, Faizahlah yang selalu mengingatkannya supaya jangan mensia-siakan kasih sayangku padanya.

Memang aku tidak dapat menafikan, adakalanya aku digigit rindu apabila dia pulang untuk bersama-sama dengan Faizah. Rindu itu, aku ubati dengan zikrullah. Aku gunakan kesempatan ketiadaannya di rumah dengan menghabiskan masa bersama Kekasih Yang Agung. Aku habiskan masaku dengan mengalunkan ayat-ayatNya sebanyak mungkin. Sedikit demi sedikit kesedihan yang ku alami mula pudar. Ia diganti dengan rasa ketenangan. Aku tenang beribadat kepadaNya. Terasa diriku ini lebih hampir dengan Maha Pencipta.

Soal anak-anak, aku tidak mempunyai masalah kerana sememangnya aku mempunyai pembantu rumah setelah aku melahirkan anak kedua. Cuma, sewaktu mula-mula dulu, mereka kerap juga bertanya kemana abah mereka pergi, tak pulang ke rumah. Aku terangkan secara baik dengan mereka. Mereka punyai ibu baru. Makcik Faizah. Abah perlu temankan Makcik Faizah seperti abah temankan mama. Anak-anakku suka bila mengetahui Faizah juga menjadi ‘ibu’ mereka. Kata mereka, Makcik Izah baik. Mereka suka ada dua ibu. Lebih dari orang lain. Ahhh… anak-anak kecil. Apa yang kita terapkan itulah yang mereka terima. Aku tidak pernah menunjukkan riak kesedihan bila mereka bertanya tentang Faizah. Bagiku Faizah seperti adikku sendiri.

Kadang-kadang, bila memikirkan suamiku menyayangi seorang perempuan lain selain aku, memang aku rasa cemburu, rasa terluka. Aku cemburu mengingatkan belaian kasihnya itu dilimpahkan kepada orang lain. Aku terluka kerana di hatinya ada orang lain yang menjadi penghuni. Aisyah, isteri Rasulullah jua cemburukan Khadijah, insan yang telah tiada. Inikan pula aku, manusia biasa. Tapi….. ku kikis segala perasaan itu. Cemburu itukan fitrah wanita, tanda sayangkan suami.

Tetapi cemburu itu tidak harus dilayan. Kelak hati sendiri yang merana. Bagiku, kasih dan redha suami padaku itu yang penting, bukan kasihnya pada orang lain. Selagi aku tahu, kasihnya masih utuh buatku, aku sudah cukup bahagia. Dan aku yakin, ketaatan, kesetiaan dan kasih sayang yang tidak berbelah bahagi kepadanya itulah kunci kasihnya kepadaku. Aku ingin nafasku terhenti dalam keadaan redhanya padaku, supaya nanti Allah jua meredhai aku. Kerana sabda Rasulullah s.a.w

“Mana-mana wanita (isteri) yang meninggal dunia dalam keadaan suaminya meredhainya, maka ia akan masuk ke dalam syurga.” (Riwayat-Tirmizi, al-Hakim dan Ibnu Majah).

Sungguh bukan mudah aku melalui semuanya itu. Saban hari aku berperang dengan perasaan. Perasaan sayang, luka, marah, geram, cemburu semuanya bercampur aduk. Jiwaku sentiasa berperang antara kewarasan akal dan emosi. Pedih hatiku hanya Tuhan yang tahu. KepadaNyalah aku pohon kekuatan untuk menempuhi segala kepedihan itu. KepadaNyalah aku pinta kerahmatan dan kasih sayang, semoga keresahan hati ini kan berkurangan.

Namun, jika aku punya pilihan, pastinya aku tidak mahu bermadu. Kerana ia sesungguhnya memeritkan. Perlukan ketabahan dan kesabaran. Walau bagaimanapun, aku amat bersyukur kerana suamiku tidak pernah mengabaikan tanggungjawabnya. Dan aku juga bersyukur kerana menjadi intan terpilih untuk menerima ujian ini.





~NoVeL oH nOvEL~

Lama sungguh ku tak baca novel...nak beli apatah ag...ku ingin nak baca novel 'TAK MUNGKIN KU HINDAR ' and 'BUMI CINTA'...nak carik lah nanti...tapi...kena tunggu awal bulan t baru boley nak beli...xsabo nk tunggu next month...tu pun kalo la dapat nak beli...ntah2 next next month baru dapat beli satu novel tuh...sob sob sob...

i m waiting....................................................



~sakit kepala~

Dah 2 ari sakit kepala yg laen macam...uhuk2...keje banyak sangat nak kena wat...bukan keje yg bertangguh tapi keje bertambah setiap jam...ade jer task yang aku dapat...huhu...kalo satu masalah jer xper...ni mcam2...berat...ringan...sume ader....

pilihan :

1) kacang soya + kacang soya

@

2) kacang soya + kacang hijau


i rather choose da 2nd ---> kacang soya + kacang hijau.



~RENUNG2KAN~

Tuesday, October 19, 2010

~meeting oh meeting~


Agak berdebar untuk g meeting...naper? ni 2nd time nak g...agak takut lah...maklum ar...orang baru ag...tak tau agenda yang nak di bincangkan nanti...n tak tau nak prepare mende...yela, tau kena g meeting pun laz minit...huk huk huk...

When da day comes, ktorg budak2 baru neh, datang awal babe...nasib bek mood boss ari neh baik, so selamat lah cket...xde la kena tadah telinga kena marah...tapi ok lah, tadah telinga tuk dengar macam-macam benda yang ktorg memg kena tau...macam2 input ari neh...masib bek x mengantuk...4 jam babe, dalam bilik meeting...dah la sejuk, nak g dauratul miah pulak xberani nak keluar...so, tunggu sampai habis meeting baru g...pergh...pengalaman tu...he he he...

So far, oklah...tapi xde bte baek untuk i...ngatkan ade bte gumbira yang nak di khabarkan untuk kami budak-budak baru neh...hu hu hu...xpelah...juz wait n c...wat will happen soon...juz... S A B A R...





Teka-Teki Imam Ghazali


Suatu hari,Imam Al-Ghazali berkumpul dengan murid-muridnya lalu beliau bertanya (Teka-Teki) :

Imam Ghazali = ' Apakah yang paling dekat dengan diri kita di dunia ini ?'


> Murid 1 = ' Orang tua '
> Murid 2 ' Guru '
> Murid 3 = ' Teman '
> Murid 4 = ' Kaum kerabat '


Imam Ghazali = ' Semua jawaban itu benar. Tetapi yang paling dekat dengan kita ialah MATI. Sebab itu janji Allah bahawa setiap yang bernyawa pasti akan mati ( Surah Ali-Imran:185).


Imam Ghazali = ' Apa yang paling jauh dari kita di dunia ini ?'


> Murid 1 = ' Negeri Cina '
> Murid 2 = ' Bulan
> Murid 3 = ' Matahari '
> Murid 4 = ' Bintang-bintang '

Iman Ghazali = ' Semua jawaban itu benar. Tetapi yang paling benar adalah MASA LALU. Bagaimanapun kita, apapun kenderaan kita, tetap kita tidak akan dapat kembali ke masa yang lalu. Oleh sebab itu kita harus menjaga hari ini, hari esok dan hari-hari yang akan datang dengan perbuatan yang sesuai dengan ajaran Agama'.


Iman Ghazali = ' Apa yang paling besar didunia ini ?'


> Murid 1 = ' Gunung '
> Murid 2 ' Matahari '
> Murid 3 = ' Bumi '

Imam Ghazali = ' Semua jawaban itu benar, tapi yang besar sekali adalah HAWA NAFSU (Surah Al A'raf: 179). Maka kita harus hati-hati dengan nafsu kita, jangan sampai nafsu kita membawa ke neraka.'


Imam Ghazali = ' Apa yang paling berat didunia ?'


> Murid 1 = ' Baja
> Murid 2 = ' Besi '
> Murid 3 = ' Gajah '

Imam Ghazali = ' Semua itu benar, tapi yang paling berat adalah MEMEGANG AMANAH (Surah Al-Azab : 72 ). Tumbuh-tumbuhan, binatang, gunung, dan malaikat semua tidak mampu ketika Allad SWT meminta mereka menjadi khalifah(pemimpin) di dunia ini. Tetapi manusia dengan sombongnya berebut-rebut menyanggupi permintaan Allah SWT sehingga banyak manusia masuk ke neraka kerana gagal memegang amanah.'


Imam Ghazali = ' Apa yang paling ringan di dunia ini ?'


> Murid 1 = ' Kapas'
> Murid 2 = ' Angin '
> Murid 3 = ' Debu '
> Murid 4 = ' Daun-daun'

Imam Ghazali = ' Semua jawaban kamu itu benar, tapi yang paling ringan sekali didunia ini adalah MENINGGALKAN SOLAT. Gara-gara pekerjaan kita atau urusan dunia, kita tinggalkan solat '


Imam Ghazali = ' Apa yang paling tajam sekali didunia ini ?'


> Murid- Murid dengan serentak menjawab = 'Pedang '

Imam Ghazali = ' Itu benar, tapi yang paling tajam sekali didunia ini adalah LIDAH MANUSIA. Kerana melalui lidah, manusia dengan mudahnya menyakiti hati dan melukai perasaan saudaranya sendiri '




Wednesday, October 13, 2010

~My BiG DaY~



Setelah 3 tahun menganyam kesabaran untuk menanti hari bahagia ini...akhirnya...aku berjaya menggenggam segulung ijazah bersama teman2 yang sentiasa di sisi di kala susah dan senang...hari yang di nanti tiba bersama insan-insan tersayang...senyuman gembira terukir kemas di bibir...hati berbunga mekar bak jambangan bunga yang diterima...kerdipan mata bercahaya menggambarkan kegembiraan di hati...ingin ku kongsikan memoir indah di hari bahagiaku di sini...

~Alhamdulillah~

... edited by AK3M ... syukran awi ... i luv it babe ...


... berat nyer chipmunk neh ... besor dari i pulak tu ... nak bawak nek belon sume2 neh tapi x muat nak masuk beg ... so, bwk those flowers n chipmunk jer ... suri .. hoho ...


... ni lah my PAMA ... huda n farah ... cweet kan dorg kan??? ... hehe ...


... ni sis sara ... my sis yg cute n kind ... thx 4 everything sis ... luv u ... mmmuuuaahh3 ...


... aloloooloooolooo ... my luvly bestfwen ever ... may our relationship lasting 4ever ...


... ni pulak tieyna n hanan ... sorg dah bertunang ... sorg laki bakal tunangan org ... waaa, congrats ya my dear fwen ... =p


... ni pun my best best best fwen gak ... kita lalui banyak benda bersama, thx 4 da support n im glad that we spend more memory together2 ... hehe

... ni leeya, also my best best best fwen ... luv u all lah ... so many memory dat we had ... will miss them so much ... huhu


... ni pulak kechik ... aloloooloo ... tomey ... hehe


... after kuar dewan, teros p tgkap gambo ... ni jer yg sempat nak capture ... yg laen2 sume dah chow sinci ... huk3


... 1 of my present ... ni dari kak sara ... cweeet ... =p


... ni my family yang bagi ... terharu nyer ... 1st time dapat munge ... lalaallalaaa ...


... ni leeya yang bagi ... cweeet ... i pun bawak balik those flowers ... love it babe ... hehe


... jam dinding ni mr Lan yang bagi ... kam cia mr lan ... sweet ... hehe ...


... coklat ni pulak my ex-rumate yg bagi ... sayang tol nak makan ... sob3


... this flowers pulak , my junior yg bagi ... huda yang manis ... hehe


... this two bears, cici n momo ... ha ha ha ... tieyna yang bagi ... sistem barter ... la la la ...

... baju n buku neh ... huda n naniey yg bagi ... best buku neh tau ...
... dlm proses nak khatam dah ... hehehe


... husna yang lukis dis picture ... adik huda, kecik ag die ...
... really appreciate it ... terharu ... he he he


... dis chipmunk pulak, mr zoey yg bagi ... thx yaaa ... 1st time dapat bunga from a guy ...
... funny n pity ... he he he


~ setakat ini sajelah yer...thx alll...mmmmuahhh3 tuk korang cume and congrates ya... ~







...i L a L L i q a '...

~...Yang baik itu datangnya dari ALLAH...~